Skip to content

UDAH MAU 2015 DAN BELOM NULIS APAPUN SETAUN INI

29 Desember 2014

Ceritanya lagi panik. 2014 ngga ada jejaknya di blog. Hahaa. Penting abis.

Ternyata beberapa post kesimpen di draft. Beberapa masih perlu editing *buanyaak guayaa anaknyaa. Mumpung masih belum 2015, aku mau cuci gudang ah abis post ini hehee xp

A simple and unexpected happiness

26 Oktober 2013

Tekad sekuat baja: weekend harus gerak dan keluar kosan. Result: ngantor.

image

image

Pertama kalinya ngelilingin airside. Terharu banget.

Ttd,
Anak office yang paling mentok keliling terminal penumpang.

Jodoh Dunia Akhirat

7 September 2013

Gw itu pelupa banget. Kalo abis baca buku baru, ditanya lagi isinya apa, pasti udah lupa. Jadi, berhubung buku yang satu ini sayang banget kalo dilupain, gw bikin mapping/rangkuman/gambaran poin-poin penting menurut gw. Emang ga menjelaskan keseluruhan isi buku ini sih, tapi lumayan cukup ngebantu gw nginget-nginget intinya. Selain buat ngingetin diri sendiri yang gampang lupa, ceritanya sekalian mau nepatin janji review buku. Tapii, berhubung buku ini agak susah buat direview karena tiap kalimatnya penting *alesan :D*, jadi dibikin kayak gini aja yah hehee. Detailnya harus dibaca di bukunya dari cover sampe halaman terakhir!

image

Diary and Passion of Writing

24 Agustus 2013

Setiap beres-beres buku di rumah, pasti nemu yang namanya diary. Dari mulai punya gw sendiri, suri, syifa, dita, jaman SD, SMP, bahkan SMA *untung pas kuliah udah kenal yang namanya teknologi protected with password-microsoft-word hehehee.

Gw mah udah pasrah semua diary/buku harian/buku curhat gw dibaca orang yang nemu. Asal ga di depan gw aja. Maluu. Naksir cowok ganteng-diem-alim-idola-para-wanita di SD, berantem ngambek-ngambekan sama temen gara-gara ledek-ledekan, benci-bencian sama cewek kelas sebelah yang centilnya selangit, dimarahin guru gara-gara lari-larian di atas meja pas istirahat -seriously happened dan gw nyesel senyesel-nyeselnya sama kelakuan yang keterlaluan itu.

Oh iya, pas SMA, pembina asrama putri angkatan gw nyuruh semua anak binaannya bikin buku curhat. Yang nantinya dibales sama si ibu. Ga usah baca lagi juga gw sekarang masih inget isinya. Dan sekarang bukunya DIPAKE BUAT ORET-ORETAN NYOKAP DAN GA PAKE DISOBEK HALAMAN CURHATNYA. MALU. MALU *yang terakhir fontnya Calibri 40 Bold Underlined*

Hehehe. Dibalik semua cerita nostalgia ga penting ini, gw lagi semangat banget ini sekarang mau rajin-rajin posting disini lagi, mau yang ga jelas, mau yang jelas *emang pernah jelas😀. Gara-gara pas kejadian beres-beres dan nemu diary-diary banyak tadi itu nyokap gw komentar: diantara anak-anak mama yang paling rajin nulis teteh asti. Jadi kepikiran dan sempet geer, mungkin gw emang ada bakat terpendam nulis ya. Mungkin. Tapi, ngg, setelah mikir-mikir lagi, dan baca-baca isi blog ini, dan semua keberantakan tata bahasa dan penggunaan kata yang gw timbulkan, kayaknya gw bukan bakat nulis deh, lebih bakat curhat sebenernya haha.

Okeei, kalo gitu sampai ketemu di curhatan selanjutnya. Semoga niat mulia rajin menulis ini bisa terealisasi sampe selamanya -eh yaa agak lamaanlah paling ga hehehehe.

Cheers,
Asti

Annual Reflection

24 Agustus 2013

Gw bikin annual reflection tiap oktober. Kenapa oktober? Pertamanya ga sengaja karena lulus S2 pas setaun dr lulus S1, pas bulan oktober itu. Sempet nge-post tentang what have you done setaun terakhir. Dua taun kemaren alhamdulillah lulus sarjana. Taun kemaren alhamdulillah dapet master. Taun ini? Hmm. Banyak banget yang terjadi taun ini. Banyak diingetin. Jatuh bangun *eaa kayak lagu dangdut* susah senang. Hehe. Yang susah ga usah diinget2 lagi kali yaa, kan achievement reflection ajah ini *alesan, padahal mah takut galau lagii :D*.

Alhamdulillah taun ini belajar kerja. Di tempat yang lama, swasta, sebulan berasa seratus taun, underpressure, berasa taun 45 dijajah asing gara2 bosnya jepang tengil nyebelin, kerjaan gw cuma counting days menuju resign doang tiap hari dan udah niat resign dari hari kedua kerja! Tapi kerjaannya menarik, menantang banget, dan banyak belajar hal baru. Walaupun capek karena bolak-balik serpong kuningan, tapi seneng sempet nyobain jadi commuter yang desek-desekan di KRL hihihi *sekarang aja seneng, dulu2 ngeluh-ngeluh muluu :p*. Gara-gara pernah jadi warga commuter ibukota itu sekarang jadi bersyukur banget.

Tempat kerja baru, bumn, dapet penempatan di pulau dewata. Wohoo gimana ga happy-lalala-lilili gw😀. Kerjaan menyenangkan, walaupun kadang berasa terlalu lambat, lama berkembangnya, dan mengeksplor kekurangan gw banget (dalam hal ingatan hahaa). Tapi lingkungan kerjanya nyenengin banget. Orang-orangnya baik. Bosnya jugaa. Cocok buat gw yang not-a-risk-taker banget lah hehee. Yang paling nyenengin juga adalah pulang pergi kantor dengan bahagia. No macet-macet karena kosan cuma 10 menit dari kantor pake motor. Bisa jogging tiap pagi di GSG kantor yang deket banget sama kosan, bisa jogging/jalan/sepedaan tiap weekend di pantai, jalan-jalan deket dan murah, aaaah pokoknya bahagiaaa😀.

Intinya setaun ini banyak belajar, kalo hidup itu ga selamanya mudah, kalo laut yang tenang ga akan menghasilkan pelaut tangguh (hiks jadi inget Pak Zul), setelah kesulitan ada kemudahan, dan pasti ada hikmah atau pelajaran dari semua yang udah terjadi.

Notes: sebelom nulis ini, gw mikir: this year, there’s nothing to be proud of, gitu-gitu aja, standar, semua orang juga bisa, temen-temen gw banyak yang lebiiih dari itu. Tapi setelah dipikir-pikir, setelah nulis kalimat terakhir, gw jadi sadar (dan langsung nulis note ini). Pada akhirnya, semuanya bukan tentang hasil, atau what have you done in your one last year, atau dapetin ini, itu, blabla. Tapi prosesnya, gimana kita belajar dari semua yang terjadi buat jadi orang yang lebih baik dan lebih baik lagi, dan yang paling penting semua itu nantinya berakhir pada final goal kita sebagai manusia *eh jadi berat. Hehee. Ini notes kok panjangnya ngalahin blog post-nyaa. Udah itu aja. Liat ke atas boleh, buat memotivasi dan ngasi semangat (jangan sampe iri tapii). Tapi liat ke bawah juga harus biar kita selalu bersyukur. Eh tapi punya mimpi dan target itu juga penting yaa *biar ga jadi excuse gw aja gara2 kalimat “yg penting prosesnya” hihi😀

Cheers,
Asti (yang lagi sadar, jarang2 nih hehee)

*ditulis paas banget 2 taun setelah hari wisuda 28 Oktober, tapi kelamaan ngendap di draft. Mumpung lagi cuci gudang dikeluarin ajalah semua-muanyaa😀. Post setahun sebelum ini dengan topik yang sama juga bisa dilihat disini

Bahkan mau baca yang mana dulu galau..

24 Agustus 2013

image

23 Agustus 2013. Gramedia Galeria Bali. Hunting nyari buku yang berakhir dengan terbelinya dua buku ini. Random sih, yang pengen dibeli apa yang kebeli apa. Tapi buat buku yang pertama, aku emang udah “agak” niat gara2 dikomporin @ayuerlinda *hihi nyalahin orang ajaa, ampuun yuu :p. Kalo yang kedua kayaknya aku baru-baru ini baca dimanaa gitu yaa kalo mau di-film-in. Jadi pengen baca dulu sebelom nonton filmnya. Buat review-nya insyaAllah menyusul yaa, sekarang opening speechnya dulu. Ternyata, dua buku tadi sama-sama ditulis oleh sepasang suami istri yang punya hobi sama, yang satu sama-sama suka nulis dan motivating people, yang satu suka nulis dan jalan-jalan. Oke gagal udah program anti-galau aku. Sekarang malah jadi galau mau baca yang mana duluan soalnya yang satu memotivasi buat ga galau dan yang satu kayaknya -walaupun aku yakin penulisnya ga punya tujuan buat itu- bikin galau. Haduh, milih baca yang mana duluan aja udah kayak milih jodooh kebanyakan pertimbangan hehee.

Shalat Istikharah

10 Januari 2013

Gimana rasanya kalo ada orang yang bilang sama kamu: “kamu bukan jawaban istikharah-ku..” dan berhubung doa shalat istikharah sebagian artinya adalah: “aku mohon kepada-Mu pilihan yang baik bagiku menurut pengetahuan-Mu..”, jadi reaksi yang wajar adalah: WHAATT?? Jadi kalo aku bukan jawaban shalat istikharah-mu, berarti aku bukan pilihan yg baik?? *nangis dan lari nembus ujan* Ga selebay itu sih, tapi pasti sedih banget. Seakan Allah secara ga langsung bilang kita ga baik buat dia. Tapi beberapa bulan kemudian aku temuin jawabannya pas ga sengaja browsing2.

Ini rangkuman chirpstory-nya ust. Felix Siauw tentang solat istikharah (bisa langsung diliat disini). Dari sini aku jadi tau, banyak hal tentang shalat istikharah yg selama ini aku tau ternyata salah persepsi, salah tata cara, salah tujuan. Makanya pengen share disini, biar sama-sama jadi reminder buat kita semua🙂

1. Rasulullah saw mengajari sahabatnya ber-istikharah dalam setiap urusan, sebagaimana beliau mengajari surat dari Al-Qur’an

2. sabda Nabi, “Jika kalian ingin lakukan suatu urusan, shalatlah 2 rakaat selain shalat fardhu, lalu hendaklah berdoa:

3. “Ya Allah, sesungguhnya aku beristikharah pada-Mu dengan ilmu-Mu, aku memohon kepada-Mu kekuatan dengan kekuatan-Mu,”

4. “aku meminta kepada-Mu dengan kemuliaan-Mu. Sesungguhnya Engkau yang menakdirkan dan aku tidaklah mampu melakukannya.”

5. “Engkau yang Maha Tahu, sedangkan aku tidak tahu. Engkaulah yang mengetahui perkara yang gaib.”

6. “Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahwa perkara ini baik bagiku dalam urusanku di dunia dan di akhirat,”

7. “maka takdirkanlah hal tersebut untukku, mudahkanlah untukku dan berkahilah ia untukku.”

8. “Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahwa perkara tersebut jelek bagi agama, kehidupan, dan akhir urusanku”

9. “maka palingkanlah ia (kejelekan) dariku, dan palingkanlah aku darinya (kejelekan),”

10. “dan takdirkanlah yang terbaik untukku apapun keadaannya dan jadikanlah aku ridha dengannya”-lalu dia menyebut keinginanya-

11. hadits tersebut diriwayatkan Bukhari, Ahmad, Ibnu Hibban, Baihaqi dari Jabir bin Abdullah ra (pic doa) http://t.co/6BBK6Ob0

12. dalil shalat istikharah adl diatas, dan disyariatkan doa ini dilakukan setelah salam dalam shalat yg bukan wajib

13. tidak ada ayat khusus yang harus dibaca ketika istikharah | ayat apapun boleh dibaca

14. niat istikharah boleh pula digabung dengan semua shalat sunnah | rawatib, dhuha, tahajjud, tahiyat masjid dll

15. misal, setelah shalat sunnah dhuha | maka kita boleh berdoa istikharah sesudah salam

16. “teks hadits menunjukkan bahwa istikharah boleh stlh shalat rawatib, tahiyat masjid, atau shalat sunnah lain” – Imam An-Nawawi

17. jadi jelaslah bahwa istikharah adalah shalat ketika kita sudah memutuskan satu urusan, lalu menguatkan diri dengannya

18. atau satu urusan yang sudah kita putuskan, lalu kita menginginkan agar memantapkan diri dengannya, dengan berdoa pada Allah

19. “jika seseorang melakukan istikharah, maka lanjutkanlah apa yang menjadi keinginan dirinya” – Imam An-Nawawi

20. nah, salah kaprahnya kebanyakan kita, menganggap bahwa istikharah ibarat contekan sakti ketika ada soal pilihan berganda😀

21. akhirnya, saat ada pilihan apapun di-istikharahkan | bahkan pilihan2 yang sudah jelas-jelas salah juga di-istikharahkan🙂

22. “aku mau pacaran sama siapa ya? dia yg rambutnya cepak atau yang keriwil? istikharah dulu ah” | ngawur

23. “aku bingung nih, mau terima lamaran di bank A atau bank B ya? istikharah dulu ah” | sama2 ngawur

24. “aku lagi bimbang nih, besok mau shalat jumat atau nggak ya?” | paling ngawur nih

25. “aku galau nih, mau putusin pacar nggak ya? kan udah lama pacaran? istikharah dulu deh? | no comment -_-;a

26. lebih parah lagi | “aku udah istikharah, dan aku mimpiin dia, berarti Allah ridha dia jadi pacarku!” | #hening -_-a

27. parah juga | “setelah aku istikharah, ternyata aku terbayang-bayang wajahnya, berarti itulah yg Allah tunjukkan!” | #hening -_-a

28. dear all, istikharah bukan shalat magic, yg seolah jadi shortcut untuk jawaban | apalagi istikharah dalam perkara maksiat | hehe..

29. istikharah memang boleh ketika kita sedang dalam keadaan yg tak cenderung kemanapun | namun harus dipastikan itu hal yg bukan maksiat

30. idealnya, istikharah itu untuk mantapkan hati, meminta keridhaan Allah dalam bentuk kemantapan hati | artinya dia sudah memilih

31. maka pertanyaannya, bila istikharah bukan untuk memilih pilihan berganda, lalu bagaimana cara memilih seorang Muslim yg bingung?

32. Islam telah gariskan 5 hukum dalam amal: 1) wajib 2) sunnah 3) mubah 4) makruh 5) haram | semakin keatas semakin baik

33. jadi bila diantara 2 pilihan wajib dan sunnah, ya pilih wajib | ada pilihan antara sunnah dan makruh, ya pilih sunnah

34. bagaimana jika ada 2 pilihan yang sama wajibnya? ya pilih yg lebih urgen | shalat wajib sama penuhi panggilan ortu? ya shalat dulu

35. bagaimana jika ada 2 pilihan yang sama bolehnya? ya tinggal hitung2 manfaatnya yg mana yg lebih gede🙂

6. ada 2 calon, sama kayanya, sama bangsawannya, sama salihnya, tapi satunya ganteng | ya pilih yang ganteng, hehe..

37. bagaimana 2 pilihan sama2 haramnya? ya jangan milih | selama belum darurat (kl nggak milih mati), cari pilihan halal yg lain🙂

38. nah, jelas ya🙂 | jadi pilih dulu, yang mana yang paling cenderung, lalu ber-istikharahlah, minta kemantapan hati

39. ok, konkritnya, yang sering ditanyakan dalam istikharah kan dalam hal memilih pasangan ya?🙂

40. paling penting, nggak perlu istikharah bila belum siap nikah, karena itu berarti niatnya belum serius | pantaskan niat dahulu

41. bila sudah siap nikah, lalu niat ta’aruf | maka lihatlah apa yang calon pasangan anda miliki, imannya, sikapnya, dsb

42. pilihlah yang menjadi kriteria anda dalam memilih pasangan | Rasul titikberatkan agamanya, yaitu keimanan dan pengetahuan Islamnya

43. karena yg paham agama pastilah tanggungjawab, dewasa, pegertian, tahu tempatkan diri, sabar, dan setumpuk kebaikan lainnya

44. bila penuhi kriteria, ya terima lalu istikharah | bila tidak ya tinggal tolak aja, nggak perlu istikharah lagi

45. pemabuk, ajak maksiat pacaran, nggak bisa urus diri, gaya hidup bak anak konglomerat, childish | tolak aja, nggak usah istikharah

46. jadi sekali lagi, istikharah itu untuk mantapkan diri | minta Allah bimbing dalam pilihan kita yg sudah berdasar syariat-Nya

47. minta Allah hilangkan kejelekan dari pilihan kita, minta Allah sabarkan kita bila ada hambatan dalam pilihan kita

48. makanya Rasul ajarkan doa “takdirkanlah yang terbaik untukku apapun keadaannya dan jadikanlah aku ridha dengannya (pilihan kita)”

49. dan istikharah nggak selalu dijawab dengan mimpi, karena nggak ada hubungannya istikharah dengan mimpi

50. belum tentu pula setelah istikharah lantas ada hambatan, itu berarti Allah nggak ridha

51. selama kita tau pilihan kita berdasar syariat Allah, maka hambatan bisa jadi penambah pahala dan pengurang dosa

52. karena itulah kita minta kemantapan diri dengan istikharah setelah kita memutuskan berdasar syariat Allah, agar Allah kuatkan🙂

53. jadi, apapun urusan kebaikan yang ingin kita lakukan | ber-istikharahlah, hadirkan Allah untuk mantapkan hati

54. trus, gimana mau ketahui yang ini baik atau buruk? | nah, ini nggak bisa kalo nggak ikut kajian Islam! hehe..🙂

Bisa kejawab kan yah tentang kasus di atas tadi. Jadi ga perlu sedih lagii.. #eh curcol :p

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.